Kalimat Sakti

Seorang remaja baru saja mendapat ilmu kalimat sakti yang diajarkan oleh temannya.
“Kalimat sakti ini, jika digunakan akan membuat siapa saja tunduk pada kita,” kata temannya meyakinkan.
Di sekolah ia langsung menemui gurunya dan menggunakan kalimat sakti tersebut dan berkata,”Pak, aku tahu segalanya!”. Kata remaja itu dengan wajah meyakinkan.
Mendengar itu sang guru langsung merinding dan mendekat dan berbisik, “Pokoknya kamu mau nilai berapa saja bisa diatur, asal jangan bilang siapa-siapa!”
Tidak sabar mencoba lagi kalimat sakti tersebut ia segera mempraktekkannya di rumah.
Ketika sampai di rumah ia bertemu dengan ibunya, remaja tersebut langsung menggunakan kalimat saktinya.
“Ibu, aku tahu segalanya!” kata remaja itu dengan wajah meyakinkan.
Mendengar kalimat itu, sang ibu langsung ciut dan berkata, “Apapun yang kamu mau ibu akan kabulkan, asal jangan bilang siapa-siapa ya!”
Ketika ayahnya pulang tanpa menunggu ayah istirahat ia langsung menyerang dengan kalimat ajaibnya.
“Ayah, aku tahu segalanya!”
Sang ayah langsung lemas dan berkata,”Apapun yang kamu mau, Ayah belikan, asal jangan bilang siapa-siapa ya!”
Kali ini remaja ini mulai lupa diri. Ia ingin menggunakan kalimat sakti ini kepada siapa saja.
Lalu ia melihat supir yang baru saja memarkir mobilnya.
Sang supir yang sudah bekerja puluhan tahun tersebut kaget ketika sang remaja tiba-tiba muncul dihadapannya dan berkata,”Pak, saya sudah tahu segalanya!”
Sang supir langsung lemas, matanya berlinang. Tangisnya tak tertahan. Ia langsung memeluk remaja itu dan berkata,
“Sudah belasan tahun aku menyimpan rahasia ini, tapi aku yakin pada akhirnya kamu tahu bahwa aku adalah ayah kandungmu!”
Kini remaja itu yang terkaget-kaget.

Humor dan hikmah
Apa yang terjadi pada remaja itu adalah eurofia kekuasaan.
Kadang ketika kita punya power kita punya kecenderungan untuk menggunakannya semena-mena, apalagi kalau power itu didapat tanpa usaha keras.
Kadang kesewenang-wenangan juga dilakukan jika terlalu susah mendapatkannya sehingga ingin memanfaatkannya membabi buta.
Masalahnya jika kita berlebihan menggunakan kekuatan, apalagi jika menyimpang untuk kepentingan diri sendiri, maka akibatnya banyak korban jatuh dan mungkin kita sendiri jadi korbannya.

Lihat para senior di sekolah atau kampus. Ketika ada murid atau mahasiswa baru mereka seenaknya melakukan mapras, bully, atau tindakan tidak intelektual bahkan kekerasan.
Mereka punya power sekalipun sebenarnya tidak ada hak, sehingga seenaknya melakukan tindakan tidak edukatif kepada juniornya. Padahal orang para murid atau mahasiswa baru yang membesarkan dan membiayai anak-anak mereka saja tidak pernah melakukan perilaku tidak beradab tersebut pada anak-anak mereka.

Lihat juga oknum aparat yang memegang senjata, pembuat keputusan, atau penuntut hukum, yang bertugas menegakkan hukum. Ketika kekuasaan ada ditangannya, ada di antara mereka (bukan berarti semua) yang menyalahgunakan kekuasaan untuk kepentingan pribadi. Padahal kekuasaan tersebut bukan miliknya, tapi diamanahkan oleh rakyat.

Ada juga pekerja atau pegawai yang dapat tempat basah. Di antara mereka ada yang menggunakan kekuasaannya untuk menekan klien atau supplier untuk kepentingan sendiri.

Itulah kekuasaan.
Jika dipegang orang baik akan menjadi kekuatan untuk perbaikan.
Ketika dipegang orang yang tidak bertanggung jawab akan membawa korban.
Pertanyaannya, bagaimana Anda memegang amanah atau kekuasaaan yang Anda terima?

Sumber: Isa Alamsyah (Motivator, Penulis Buku, Pendiri Komunitas ‘Bisa!’)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: